PSIKOLOGI BELAJAR

the concept of education of children.the generation of knowledge

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

Manusia adalah makhluk yang belajar. Maka, untuk sampai pada derajat yang disebut belajar manusia harus mampu mengadakan dan atau mengalami perubahan-perubahan. Baik itu perubahan tiap individu ataupun bahkan secara global. Namun, perubahan-perubahan yang diharapkan adalah perubahan ke arah yang baik, perubahan yang menjadikan manusia menjadi makhluk yang memelihara alam semesta sesuai dengan mandat dari Allah SWT. Sehingga manusia harus mencari dan mencapai hakikat belajar sampai sedalam-dalamnya.

Memasuki abad ke-19 beberapa ahli psikologi mengadakan penelitian eksperimental tentang teori belajar, walaupun pada waktu itu para ahli menggunakan binatang sebagai objek penelitiannya. Penggunaan binatang sebagai objek penelitian didasarkan pada pemikiran bahwa apabila binatang yang kecerdasannya dianggap rendah dapat melakukan eksperimen teori belajar, maka sudah dapat dipastikan bahwa eksperimen itupun dapat berlaku bahkan dapat lebih berhasil pada manusia, karena manusia lebih cerdas daripada binatang.[1]

Sedemikian pentingnya sesuatu yang terdapat dalam belajar, hingga para ahli psikologi sampai melakukan penelitian yang begitu unik dan mungkin tidak terpikirkan bagi manusia biasa yang hidup tanpa berpikir kritis. Namun, penelitian mereka bukan berarti tidak memiliki manfaat atau kegunaan untuk penelitian selanjutnya, justru penelitian mereka terhadap binatang menjadi langkah awal untuk meneliti tentang bagaimana belajarnya manusia.

Diantara para ahli yang menggunakan binatang sebagai objek penelitiannya adalah Thorndike (1874-1949), terkenal dengan teori belajar Classical Conditioning, menggunakan anjing sebagai binatang uji coba, Skinner (1904) yang terkenal dengan teori belajar Operant Conditioning, menggunakan tikus dan burung merpati sebagai binatang uji coba.[2]

Penelitian para ahli psikologi diatas menunjukkan bahwa pembelajaran berarti terkait erat dengan psikologi. Dan ini menegaskan bahwa psikologi mempunyai posisi penting dalam proses pembelajaran manusia, karena sebagaimana kita memahami bersama bahwa kondisi psikologis seseorang memiliki pengaruh yang sangat besar dalam proses belajar yang dilakukan oleh seseorang yang bersangkutan.

Oleh karenanya, agar lebih dekat dengan maksud psikologi belajar, sangat perlu sekiranya mempelajari lebih dalam mengenai psikologi belajar ini, baik itu mengenai hakikat psikologi belajarnya, peranan dan aspek-aspek atau ruang lingkup kajian psikologi belajar. Hal ini, diharapkan mampu menjadi penopang yang kokoh dalam memahami bahasan psikologi belajar selanjutnya.

  1. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan diatas, penulis merumuskan permasalahan yang akan dibahas, yaitu:

  1. Apa yang dimaksud dengan hakikat psikologi pembelajaran?
  2. Bagaimana peranan psikologi dalam proses pembelajaran?
  3. Apa saja aspek atau ruang lingkup kajian psikologi belajar?
  4. Tujuan

Dari rumusan masalah diatas tujuannya, yakni:

  1. Untuk mengetahui maksud dari hakikat psikologi pembelajaran,
  2. Untuk memahami peranan psikologi pembelajaran, dan
  3. Untuk mengetahui aspek atau ruang lingkup kajian psikologi belajar.

 

BAB II

PEMBAHASAN

  1. Hakikat Psikologi Pembelajaran

Sebelum membahas mengenai apa hakikat yang terdapat dalam psikologi pembelajaran, terlebih dahulu akan diuraikan mengenai makna hakikat itu sendiri. Sebab, akan sangat kesulitan untuk memahami hakikat psikologi pembelajaran tanpa memahami makna ketiga kata dalam kalimat tersebut. Oleh karenanya, sangatlah penting diuraikan satu persatu dari ketiga kata tersebut.

  1. Pengertian Hakikat

Secara sederhana hakikat sering disamakan sebagai sesuatu yang mendasar, suatu esensi, yang substansial, yang hakiki, yang penting, yang diutamakan dan berbagai makna yang sepadan dengan pengertian tersebut. Akan tetapi, tidaklah cukup apabila hanya mengacu kepada pengertian yang sederhana seperti demikian. Oleh karenanya, penting sekiranya dilakukan kajian mendalam agar pemahaman mengenai hakikat dapat dimengerti secara luas. Namun, dalam uraian ini tidak akan diberikan penjelasan yang mendalam mengenai pengertian hakikat, karena dalam memahami hakikat juga banyak pembahasan didalamnya.

Hakikat merupakan syarat eksistensi. Lebih luas lagi beliau menguraikan bahwa hakikat tidak lain adalah  SESUATU yang mesti ada pada sesuatu  yang jikalau SESUATU itu tidak ada maka sesuatu  itu pun tidak wujud. Sesuatu yang digaris bawahi adalah simbol-simbol bereksistensi tapi eksistensinya ditentukan dalam sesuatu yang huruf besar. Sesuatu yang ditulis huruf besar itulah syarat yang menentukan adanya sesuatu yang digaris bawahi.[3]

Penjelasan diatas apabila dirumuskan dapat diterangkan bahwa SESUATU ditambah sesuatusama dengan eksistensi, sedangkan sesuatu dikurangi SESUATU sama dengan non eksistensi, atau bisa digambarkan sebagai berikut. (S+s = E) atau (s+S = NE). Jadi, bisa dikatakan bahwa hakikat itu adalah sesuatu yang menjadi dasar sesuatu, yang penting bagi keberadaan sesuatu. Dalam hal ini hakikat keberadaan psikologi pembelajaran.

Sementara itu pengertian lain, hakikat  adalah berupa apa yang membuat sesuatu terwujud. Dengan kata lain dapat dirumuskan, hakikat adalah unsur utama yang mengujudkan sesuatu. Hakikat mengacu kepada  faktor utama yang lebih fundamental. Faktor utama tersebut wajib ada dan merupakan suatu kemestian. Hakekat selalu ada dalam keadaan sifatnya tidak berubah-rubah. Tanpa faktor utama tersebut sesuatu tidak akan bermakna sebagai wujud yang kita maksudkan. Karena hakekat merupakan faktor utama yang wajib ada, maka esensi-nya itu tidak dapat dipungkiri atau dinafikan. Keberadaannya (eksistensi-nya) itu di setiap tempat dan waktu tidak berubah. Dengan kata lain hakikat itu adalah pokok atau inti dari yang ada. Tidak akan pernah ada sebuah atribut jika tidak ada hakikat.[4]

Dua uraian tentang makna hakikat diatas cukuplah mewakili pengertian hakikat secara sederhananya. Jadi, dengan demikian dapat dikatakan bahwa hakikat merupakan makna sebenarnya dari segala sesuatu yang menjadi dasar keberadaan sesuatu.

  1. Pengertian Psikologi

Psikologi berasal dari bahasa Yunani yaitu psyche yang artinya jiwa dan logo artinya ilmu. Maka, secara harfiah psikologi adalah ilmu jiwa atau lebih tepatnya ilmu yang mempelajari tentang gejala-gejala kejiwaan. Tetapi, dalam sejarah perkembangannya kemudian arti psikologi menjadi ilmu yang mempelajari tentang tingkah laku manusia. Ini disebabkan karena jiwa yang mengandung arti abstrak itu sangatlah sulit dipelajari secara obyektif. Kecuali itu keadaan jiwa seseorang melatarbelakangi timbulnya hampir seluruh tingkah laku.[5]

Banyak pengertian mengenai psikologi yang dikemukakan oleh para ahli, namun dalam uraian ini ada beberapa pengertian psikologi, diantaranya:

  1. Psikologi adalah ilmu pengetahuan tentang aktivitas manusia (behaviorisme radikal).
  2. Psikologi sebagai psikologi filsafat menurut Plato sekitar pada tahun 400 SM adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari sifat, hakikat dan hidup jiwa manusia.
  3. Psikologi menurut aliran ilmu-ilmu pengetahuan alam/empiris dan rasionalisme abad XVII adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari kesadaran atau gejala-gejala kesadaran.
  4. Psikologi menurut aliran psikologi-dalam (freudianisme) adalah ilmu yang mempelajari baik gejala-gejala kesadaran maupun gejala-gejala ketidaksadaran serta gejala-gejala dibawah sadar.
  5. Psikologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari semua tingkah laku dan perbuatan individu, dalam mana individu tersebut tidak dapat dilepaskan dari lingkungan. Pelaksanaan secara ilmiah. daripada psikologi dilakukan dengan jalan mengumpulkan dan mencatat serta teliti tingkah laku manusia selengkap mungkin, dan berusa menjauhkan diri dari segala prasangka. Sehingga orang mendapatkan jawaban yang tepercaya menganai pelbagai pertanyaan teoritis dan praktis. ( Robert s. Wood-worth.)
  6. Psikologi menurut Mac Dougall pada awal abad ke-20 adalah ilmu yang mempelajari tingkah laku manusia atau human behavior. Karena itu psikologi di golongkan dalam aliran behaviorism. Aliran ini diwakili oleh tokoh-tokoth Mac Dougllas, Throndike, dan Waston dari Amerika serikat, dan A.Pavlov serta Von Bechterew dari Rusia.[6]
  7. Pengertian Belajar

Sebelum membahas pengertian belajar, perlu sekali memahami tentang perintah belajar terlebih dahulu. Belajar adalah proses perubahan menuju arah yang positif. Adapun perintah belajar tercantum dalam Q.S Al-`Alaq yang berbunyi:

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ [٩٦:١] خَلَقَ الْإِنسَانَ مِنْ عَلَقٍ [٩٦:٢] اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ [٩٦:٣] الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ [٩٦:٤] عَلَّمَ الْإِنسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ [٩٦:٥]

Artinya: Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan sekalian makhluk (1). Yang menciptakan manusia dari segumpal darah (2). Bacalah dan Tuhanmu Maha Pemurah (3). Yang mengajarkan manusia melalui pena dan tulisan (4). DIA mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya (5).[7]

Jadi, dalam ajaran Islam, belajar adalah perintah penting karena Nabi SAW saja belajar. Maka sudah sepantasnya kita juga belajar agar dapat menjadi umat yang mengikuti nabinya. Dalam ayat terebut juga, manusia dituntun agar selalu mendahulukan Allah dalam segala kegiatan kita, termasuk belajar. Oleh karenanya, sangat bagus sekali ketika sebelum memulai pembelajaran, agar berdo`a kepada Allah SWT terlebih dahulu.

Belajar adalah perubahan perilaku, sedangkan perilaku itu adalah tindakan yang dapat diamati. Dengan kata lain, perilaku adalah satu tindakan yang dapat diamati atau hasil yang diakibatkan oleh tindakan atau beberapa tindakan yang dapat diamati.[8]

Dalam pengertian ini, berarti belajar adalah perubahan perilaku yang diamati. Atau bisa juga ditambahkan, belajar adalah perubahan perilaku yang dapat diamati menuju arah yang lebih baik. Pengertian lainnya bahwa belajar adalah semata-mata mengumpulkan atau menghafalkan fakta-fakta yang tersaji dalam bentuk informasi/materi pelajaran.[9]

Sedangkan pembelajaran adalah kegiatan belajar dan mengajar antara guru dan siswanya. Guru sebagai orang yang memberikan pengajaran dan siswa sebagai orang yang siap menerima pengajaran. Teori Behavioristik, mendefinisikan pembelajaran sebagai usaha guru membentuk tingkah laku yang diinginkan dengan menyediakan lingkungan (stimulus). Agar terjadi hubungan stimulus dan respons (tingkah laku yang diinginkan) perlu latihan, dan setiap latihan yang berhasil harus diberi hadiah dan atau reinforcement (penguatan).[10]

Sementara itu, menurut Undang-Undang No 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyatakan bahwa “Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar.

Sedangkan dari dua kata apabila digabungkan yakni psikologi dan belajar, maka menjadi psikologi belajar. Maksudnya adalah sebuah disiplin psikologi yang berisi teori-teori psikologi mengenai belajar, terutama mengupas bagaimana cara individu belajar atau melakukan pembelajaran.[11]

Jadi dari uraian-uraian diatas dapat dikatakan bahwa hakikat psikologi belajar bermaksud memahami makna belajar dari kacamata psikologi dan menerapkan psikologi dalam belajar. Sehingga nanti akan dipelajari lebih dalam mengenai psikologi dalam proses pembelajaran.

  1. Peranan Psikologi Pembelajaran

Sebagaimana yang telah dijelaskan diatas bahwa psikologi sebagai ilmu pengetahuan berupaya memahami keadaan dan perilaku manusia, sedangkan belajar merupakan kegiatan manusia yang berhubungan dengan diri sendiri, orang lain dan lingkungan. Maka, agar kegiatan tersebut memperoleh hasil yang maksimal sesuai harapan secara tidak langsung membutuhkan suatu pemahaman tentang psikologi.

Tujuan dari mempelajari psikologi belajar adalah agar manusia mempunyai pemahaman lebih tentang individu, baik dirinya sendiri maupun orang lain serta dari hasil pemahaman tersebut seseorang diharapkan dapat bertindak ataupun memberikan perlakuan yang bijaksana.[12]

Psikologi memiliki peran dalam pendidikan baik itu dalam belajar maupun pembelajaran. Pengetahuan psikologi sangat diperlukan oleh seorang guru atau instruktur sebagai pengajar, pengajar, pelatih, pembimbing dan pengasuh dalam memahami karakteristik kognitif, afektif dan psikomotorik peserta didik secara integral.

Pemahaman psikologis peserta didik oleh pihak guru atau instruktur di industri pendidikan memiliki kontribusi yang sangat berarti dalam membelajarkan peserta didik sesuai dengan sikap, minat, motivasi, aspirasi dan kebutuhan peserta didik, sehingga proses pembelajaran di kelas dapat berlangsung secara optimal dan maksimal. Berikut beberapa peran penting psikologi dalam proses pembelajaran.[13]

  1. Memahami siswa sebagai pelajar, meliputi perkembangannya, tabiat, kemampuan, kecerdasan, motivasi, minat, fisik, pengalaman, kepribadian dan lain-lain.
  2. Memahami prinsip-prinsip dan teori pembelajaran.
  3. Memilih metode-metode pembelajaran dan pengajaran.
  4. Menetapkan tujuan pembelajaran dan pengajaran.
  5. Menciptakan situasi pembelajaran dan pengajaran yang kondusif.
  6. Memilih dan menetapkan isi pengajaran.
  7. Membantu peserta didik yang mengalami kesulitan belajar.
  8. Memilih alat bantu pembelajaran dan pengajaran.
  9. Menilai hasil pembelajaran dan pengajaran.
  10. Memahami dan mengembangkan kepribadian serta profesi guru.
  11. Membimbing perkembangan siswa.

Selanjutnya, uraian mengenai peran psikologi sebagai pemberi jalan untuk mendapatkan pemecahan atas masalah-masalah sebagai berikut.

  1. Perubahan pada anak didik selama dalam proses pendidikan.
  2. Pengaruh pembawaan dan lingkungan atas hasil belajar.
  3. Teori dan proses belajar.
  4. Hubungan antara teknik mengajar dan hasil belajar.
  5. Perbandingan hasil pendidikan formal dengan pendidikan informal atas diri individu.
  6. Pengaruh kondisi sosial anak didik atas pendidikan yang diterimanya.
  7. Nilai sikap ilmiah atas pendidikan yang dimiliki oleh para petugas pendidikan.
  8. Pengaruh interaksi antara guru dan murid serta antara murid dan murid.
  9. Hambatan, kesulitan, ketegangan dan sebagainya yang dialami oleh anak didik selama proses pendidikan.
  10. Pengaruh perbedaan individu yang satu dengan individu yang lain dalam batas kemampuan belajar.[14]

Apabila diperhatikan mengenai peranan psikologi diatas, maka sangat jelas nampak fungsi dan kegunaan mempelajari psikologi dalam dunia pendidikan. Sebagaimana yang diuraikan, bahwa seorang guru hendaknya dapat menjadi figur yang mampu memahami muridnya ketika sedang memberikan pengajaran di kelas. Sehingga, dengan demikian murid merasa diperhatikan dan guru menjadi lebih bijak dalam menyampaikan materi di kelas untuk selanjutnya.

Oleh karenanya, psikologi dalam proses pembelajaran  merupakan suatu asupan  yang positif dalam dunia pendidikan. Maka, karena sangat pentingnya psikologi diharapkan semua pihak dalam lembaga pendidikan memahami apa dan bagaimana psikologi berperan dalam pendidikan. Dengan begitu, proses pendidikan dan pembelajaran akan lebih maksimal, meskipun hasilnya dikembalikan lagi kepada Allah SWT.

  1. Aspek atau Ruang Lingkup Psikologi Belajar

Setiap disiplin ilmu yang ada seluruhnya memiliki ruang lingkup pembahasan masing-masing. Sehingga apa yang akan dikaji dalam suatu topik tidak akan keluar dari pembahasan pokoknya, dan ini menjadikan suatu disiplin ilmu tersebut menjadi tepat sasaran bahasannya dan sebagainya. Dan ruang lingkup juga tidak hanya dalam materi perkuliahan dan sekolah-sekolah saja, melainkan juga yang bukan dari itu. Oleh karenanya, agar lebih tahu sedikit tentang ruang lingkup, berikut akan diuraikan terlebih dahulu mengenai pengertiannya.

Ruang lingkup adalah batasan. Ruang lingkup juga dapat dikemukakan pada bagian variabel-variabel yang diteliti, populasi atau subyek penelitian dan lokasi penelitian. Penggambaran ruang lingkup dapat kita nilai dari data karakteristik responden perlu dilakukan untuk memperoleh gambaran yang komprehensif tentang bagaimana keadaan responden penelitian yang dilakukan, yang boleh jadi diperlukan untuk melihat data hasil pengukuran variabel-variabel pengukuran yang diteliti.[15] Lebih jelasnya ruang lingkup adalah suatu batasan dalam sebuah pembahasan materi atau sesuatu agar tidak keluar dari alur pembahasan, dan selalu terkait dalam tema yang bersangkutan.

Sebagai sebuah disiplin ilmu yang merupakan cabang dari psikologi, yang kajiannya dikhususkan pada masalah belajar, maka psikologi belajar memiliki ruang lingkup disekitar masalah belajar saja. Oleh karenanya, tidak aneh apabila ruang lingkup psikologi belajar terdapat juga dalam kajian psikologi pendidikan. Ini dikarenakan, psikologi pendidikan sebagai ilmu terapan berusaha menerangkan masalah belajar menurut prinsip-prinsip dan fakta-fakta mengenai tingkah laku manusia yang telah ditentukan secara ilmiah. Karenanya, masalah belajar mendapat sorotan yang besar dalam psikologi pendidikan.

Psikologi belajar memiliki ruang lingkup yang secara garis besar dapat dibagi menjadi tiga pokok bahasan, yaitu masalah belajar, proses belajar dan situasi belajar. Berikut uraian-uraian mengenai hal tersebut.[16]

  1. Pokok Bahasan Mengenai Belajar

Ada beberapa pokok bahasan mengenai belajar, yaitu: a. Teori-teori belajar, b. Prinsip-prinsip belajar, c. Hakikat belajar, d. Jenis-jenis belajar, e. Aktivitas-aktivitas belajar, f. Teknik belajar efektif, g. Karakteristik perubahan hasil belajar, h. Manifestasi perilaku belajar, i. Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar.

  1. Pokok Bahasan Mengenai Proses Belajar

Berikut ini pokok bahasan mengenai proses belajar, yaitu: a. Tahapan perbuatan belajar, b.Perubahan-perubahan jiwa yang terjadi selama belajar, c. Pengaruh pengalaman belajar terhadap perilaku individu, d. Pengaruh motivasi terhadap perilaku belajar, e. Signifikansi perbedaan individual dalam kecepatan memproses kesan dan keterbatasan kapasitas individu dalam belajar, f. Masalah proses lupa dan kemampuan individu memproses perolehannya melalui transfer belajar.

  1. Pokok Bahasan Mengenai Situasi Belajar

Adapun pokok bahasan mengenai situasi belajarnya, yakni: a. Suasana dan keadaan lingkungan fisik, b. Suasana dan keadaan lingkungan non-fisik, c. Suasana dan keadaan lingkungan sosial, d. Suasana dan keadaan lingkungan non-sosial.

Ruang lingkup yang disebutkan diatas merupakan persoalan dan pokok pembahasan yang akan menjadi kajian bersama dalam mempelajari psikologi belajar.[17]

 

BAB III

PENUTUP

  1. Kesimpulan

Psikologi Belajar adalah ilmu yang mempelajari tentang gejala-gejala kejiwaan terkait dengan proses kesadaran diri untuk mengembangkan diri ke arah yang lebih baik. hakikat psikologi belajar bermaksud memahami makna belajar dari kacamata psikologi dan menerapkan psikologi dalam belajar. Sehingga nanti akan dipelajari lebih dalam mengenai psikologi dalam proses pembelajaran.

Berikut beberapa peran penting psikologi dalam proses pembelajaran.

  1. a)    Memahami siswa sebagai pelajar, meliputi perkembangannya, tabiat, kemampuan, kecerdasan, motivasi, minat, fisik, pengalaman, kepribadian dan lain-lain.
  2. b)   Memahami prinsip-prinsip dan teori pembelajaran.
  3. c)    Memilih metode-metode pembelajaran dan pengajaran.
  4. d)   Menetapkan tujuan pembelajaran dan pengajaran.
  5. e)    Menciptakan situasi pembelajaran dan pengajaran yang kondusif.
  6. f)    Memilih dan menetapkan isi pengajaran.
  7. g)   Membantu peserta didik yang mengalami kesulitan belajar.
  8. h)   Memilih alat bantu pembelajaran dan pengajaran.
  9. i)     Menilai hasil pembelajaran dan pengajaran.
  10. j)     Memahami dan mengembangkan kepribadian serta profesi guru.
  11. k)   Membimbing perkembangan siswa.

Psikologi belajar memiliki ruang lingkup yang secara garis besar dapat dibagi menjadi tiga pokok bahasan, yaitu masalah belajar, proses belajar dan situasi belajar. Berikut uraian-uraian mengenai hal tersebut.

  1. Saran

Dalam makalah ini masih banyak kekurangan, untuk itu kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Semoga bermanfaat.

 

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Latief, Juraid. 2006. Manusia, Filsafat dan Sejarah. Jakarta: PT Bumi Aksara.

Al-Qur`an. Surat Al-`Alaq Ayat 1-5.

  1. Arsyad. 2011. Media Pembelajaran. Jakarta: Rajawali Pers.

Bahri Djamarah, Syaiful. 2011. Psikologi Belajar. Jakarta: Rineka Cipta.

Brilin, Andi. 2010. Psikologi dalam Belajar dan Pembelajaran. Diunduh pada pkl. 22.00 WIB. Sabtu, 14 September 2013 melalui http://andibrilinunm.blogspot.com/2010/03/peran-psikologi-dalam-belajar-dan.html.

  1. Uno, Hamzah. 2010. Orientasi Baru dalam Psikologi Pembelajaran. Jakarta: PT Bumi Aksara.

Dirgagunarsa, Singgih. 1983. Pengantar Psikologi. Jakarta: Mutiara.

Hamdallah Fandy, Riefky. 2011. Pengertian Ruang Lingkup. Diunduh pada pkl. 22.00 WIB. Sabtu, 14 September 2013 melalui

http://riefkyhamdallahfandy.wordpress.com/2011/04/25/pengertian-ruang-lingkup/.

Hakim, Zainal. 2013. Peran Psikologi dalam Pendidikan. Diunduh pada pkl. 22.00 WIB. Sabtu, 14 September 2013 melalui http://www.zainalhakim.web.id/peran-psikologi-dalam-dunia-pendidikan.html.

Ichal, Faisal. 2013. Pengertian Belajar dan Pembelajaran. Diunduh pada pkl. 22.00 WIB. Sabtu, 14 September 2013 melalui http://ichaledutech.blogspot.com/2013/03/pengertian-belajar-pengertian.html.

Julias HR. 2010. Pengertian Hakikat. Diunduh pada pkl. 22.00 WIB. Sabtu, 14 September 2013 melalui  http://jalius12.wordpress.com/2010/12/06/pengertian-hakekat/.

Syah, Muhibbin. 2003. Psikologi Belajar. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s